Bank AS Morgan Stanley Mengatakan Bitcoin Tidak Dapat Melarikan Diri dari Persyaratan Energi Saat Para Pemerhati Lingkungan Menyinari Crypto

Pertimbangan LST

Menurut laporan berjudul “Pertimbangan ESG,” kependekan dari energi, sosial, dan pertimbangan tata kelola dari bank investasi terkemuka Morgan Stanley, Bitcoin kemungkinan akan menghadapi lebih banyak pengawasan dari para pencinta lingkungan. Bank mengatakan ini karena minat institusional terus tumbuh, yang diyakini membuat keberlanjutan menjadi perhatian mendesak bagi industri kripto.

Penambangan Cryptocurrency, terutama Bitcoin dan Ethereum, membutuhkan sejumlah besar energi sebagai blockchain Proof-of-Work. Statistik menunjukkan bahwa energi yang dibutuhkan untuk menambang Bitcoin setara dengan yang dihasilkan oleh Belanda setiap tahun. Data ini telah membuat para pencinta lingkungan menjadi hiruk-pikuk saat mereka menuntut perbaikan regulasi di ruang angkasa.

China mengutip kekhawatiran lingkungan di sekitar pertambangan sebagai bagian dari alasan larangan total terhadap cryptocurrency. Bank puncak Rusia pada bulan Januari juga mengusulkan larangan cryptocurrency, sebagian mengutip masalah energi. Bahkan di AS, pemerhati lingkungan di kota-kota seperti New York telah menyuarakan keprihatinan atas aktivitas penambang Bitcoin, dengan Kongres menyelidiki penggunaan energi dari perusahaan-perusahaan ini.

Morgan Stanley percaya bahwa tekanan yang meningkat ini dapat menyebabkan regulator di seluruh dunia membatasi jumlah energi yang digunakan untuk penambangan kripto. Penting untuk dicatat bahwa, pada saat ini, biaya energi meningkat. Bitcoin dan Ethereum membutuhkan lebih banyak energi daripada yang lain karena sistem validasi transaksi mereka didasarkan pada sistem proof-of-work, yang mengharuskan komputer bekerja keras untuk memecahkan masalah kompleks untuk mendapatkan hadiah.
Iklan

Sementara Ethereum berencana untuk beralih ke metode proof-of-stake yang lebih hemat energi pada akhir tahun, sebuah langkah yang kemungkinan akan mengurangi desentralisasi jaringan, tidak jelas apakah penambang Bitcoin akan pernah memberikan bobot mereka di belakang migrasi semacam itu. . Beberapa penambang telah memilih untuk menggunakan sumber energi terbarukan atau membeli kredit karbon.
Peningkatan Minat Kelembagaan dan Prospek Bitcoin

Selama setahun terakhir, institusi telah berinvestasi lebih banyak dalam cryptocurrency. Angka dari CoinShares menunjukkan bahwa arus masuk institusional naik 36% tahun lalu, dengan total lebih dari $9,3 miliar, dan pakar percaya bahwa arus masuk ini pasti akan terus berlanjut. JPMorgan mendirikan toko di metaverse setelah merilis whitepaper yang menyatakan keyakinan akan potensi pasar digital baru.

Pada bulan Januari, CEO FTX Sam Bankman-Fried, mengatakan, “Saya telah berbicara dengan setiap bank besar, setiap bank investasi besar, dana pensiun — mereka semua mengincar sektor ini.”